Pengertian Google Knowledge Graph, Fungsi dan Cara Kerja | Update Terbaru

Pengertian Google Knowledge Graph, Fungsi dan Cara Kerja

Google Knowledge Graph adalah sistem basis data informasi yang dikembangkan oleh Google untuk meningkatkan hasil pencarian dengan memberikan informasi yang lebih kaya dan relevan..


Pengertian Google Knowledge Graph

jasa SEO Profesional Roofel kall ini akan membahas tentang Pengertian Google Knowledge Graph, Fungsi dan Cara Kerja. Google Knowledge Graph adalah sistem basis data informasi yang dikembangkan oleh Google untuk meningkatkan hasil pencarian dengan memberikan informasi yang lebih kaya dan relevan kepada pengguna. Sistem ini menghubungkan berbagai data dan informasi dari berbagai sumber untuk memberikan konteks dan jawaban yang lebih komprehensif langsung di halaman hasil pencarian.

Fungsi dan Manfaat Google Knowledge Graph

  • Menyediakan Informasi Terpadu: Knowledge Graph mengumpulkan data dari berbagai sumber untuk memberikan informasi yang komprehensif dan terorganisir tentang topik tertentu.
  • Meningkatkan Relevansi Pencarian: Dengan memahami hubungan antara entitas (orang, tempat, benda), Knowledge Graph dapat memberikan hasil pencarian yang lebih relevan dan tepat.
  • Menyajikan Jawaban Langsung: Pengguna dapat mendapatkan jawaban langsung untuk pertanyaan mereka tanpa perlu mengklik hasil pencarian dan membuka situs web lain.
  • Membantu dalam Penemuan Informasi: Dengan menampilkan informasi terkait dan koneksi antar entitas, Knowledge Graph membantu pengguna menemukan informasi baru dan terkait yang mungkin tidak mereka sadari.

Cara Kerja Google Knowledge Graph

Google Knowledge Graph bekerja dengan mengumpulkan dan mengorganisir data dari berbagai sumber untuk membangun basis data informasi yang terstruktur. Berikut adalah langkah-langkah cara kerjanya:

  1. Pengumpulan Data: Google mengumpulkan data dari berbagai sumber, termasuk Wikipedia, CIA World Factbook, Freebase, dan situs-situs web tepercaya lainnya.
  2. Analisis Data: Data yang dikumpulkan dianalisis untuk mengidentifikasi entitas dan hubungan antar entitas. Entitas bisa berupa orang, tempat, benda, acara, organisasi, dan lain-lain.
  3. Pembuatan Hubungan: Knowledge Graph mengidentifikasi dan membuat hubungan antara berbagai entitas berdasarkan data yang dikumpulkan. Misalnya, hubungan antara aktor dan film yang mereka bintangi, atau hubungan antara negara dan ibu kotanya.
  4. Penyajian Informasi: Informasi yang terstruktur ini kemudian disajikan dalam hasil pencarian Google dalam bentuk panel Knowledge Graph (kotak informasi) di sebelah kanan halaman hasil pencarian, atau sebagai jawaban langsung di bagian atas hasil pencarian.

Contoh Penerapan Google Knowledge Graph

Informasi tentang Orang Terkenal:

Ketika Anda mencari nama seorang tokoh terkenal seperti "Albert Einstein", Knowledge Graph akan menampilkan panel informasi yang mencakup biografi singkat, gambar, tanggal lahir dan kematian, penemuan atau karya terkenal, dan informasi terkait lainnya.

Detail tentang Tempat:

Jika Anda mencari "Eiffel Tower", Knowledge Graph akan memberikan informasi tentang lokasinya, sejarahnya, ketinggiannya, dan fakta menarik lainnya, serta peta yang menunjukkan lokasinya.

Penelusuran Film:

Mencari judul film seperti "Inception" akan menghasilkan panel yang menunjukkan informasi tentang sutradara, pemain, sinopsis, ulasan, dan tanggal rilis.

Manfaat Google Knowledge Graph untuk Pengguna dan Pemilik Situs Web

Pengguna:

  • Mendapatkan jawaban cepat dan tepat untuk pertanyaan mereka.
  • Mengakses informasi yang terstruktur dan mudah dipahami tanpa perlu mengeklik banyak tautan.
  • Menemukan informasi terkait yang relevan dengan kueri pencarian mereka.

Pemilik Situs Web:

  • Meningkatkan visibilitas situs web mereka jika informasi dari situs mereka digunakan dalam Knowledge Graph.
  • Menarik lebih banyak lalu lintas ke situs mereka melalui peningkatan otoritas dan kredibilitas yang dihasilkan dari muncul dalam Knowledge Graph.

Cara Mengoptimalkan Situs Web untuk Knowledge Graph

  • Gunakan Data Terstruktur: Tambahkan schema markup ke halaman web Anda untuk memberikan konteks dan struktur yang lebih baik kepada mesin pencari.
  • Klaim Profil Google My Business: Untuk bisnis lokal, pastikan Anda mengklaim dan mengoptimalkan profil Google My Business Anda.
  • Perbarui Informasi di Wikipedia dan Wikidata: Pastikan informasi tentang entitas yang relevan dengan situs Anda akurat dan up-to-date di Wikipedia dan Wikidata.
  • Bangun Konten Berkualitas Tinggi: Buat konten yang informatif, akurat, dan relevan dengan topik yang dicari.
  • Dapatkan Backlink dari Situs Tepercaya: Membangun backlink dari situs tepercaya dapat meningkatkan otoritas situs Anda.

Tantangan dan Batasan Google Knowledge Graph

  • Ketergantungan pada Sumber Eksternal: Meskipun Google mengumpulkan data dari berbagai sumber, keakuratan dan keandalan informasi sangat bergantung pada kualitas data dari sumber-sumber tersebut.
  • Pembatasan Informasi: Tidak semua informasi dapat dimasukkan dalam Knowledge Graph, terutama jika data tersebut tidak tersedia dalam format yang terstruktur atau tidak berasal dari sumber yang tepercaya.
  • Pemeliharaan dan Pembaruan: Informasi dalam Knowledge Graph perlu terus diperbarui dan diperbaiki untuk memastikan keakuratannya.

Kesimpulan

Google Knowledge Graph adalah alat yang kuat yang meningkatkan pengalaman pencarian dengan menyediakan informasi yang lebih kaya dan relevan langsung di hasil pencarian. Dengan memahami cara kerjanya dan bagaimana mengoptimalkan situs web Anda untuk Knowledge Graph, Anda dapat meningkatkan visibilitas, otoritas, dan pengalaman pengguna di situs Anda. Dengan memanfaatkan data terstruktur, memperbarui profil bisnis, dan memastikan konten yang akurat dan berkualitas, Anda dapat memanfaatkan potensi penuh dari Google Knowledge Graph.