Site Architecture untuk E-commerce | Update Terbaru

Yuda Prima Jasa
Site Architecture untuk E-commerce

Site architecture untuk e-commerce memiliki beberapa perbedaan signifikan dibandingkan dengan SEO biasa. Berikut adalah beberapa perbedaannya


Site architecture untuk e-commerce

Site architecture untuk e-commerce memiliki beberapa perbedaan signifikan dibandingkan dengan SEO biasa, terutama karena toko online memiliki struktur yang lebih kompleks dan tujuan yang berbeda. Berikut adalah beberapa perbedaannya:

Hierarki Produk dan Kategori:

Dalam e-commerce, situs sering kali memiliki banyak produk yang terorganisir ke dalam berbagai kategori. Oleh karena itu, struktur situs harus dirancang dengan baik untuk memfasilitasi navigasi yang mudah bagi pengguna. Ini mencakup membuat hierarki kategori yang jelas dan logis, serta menyediakan menu yang mudah dinavigasi.

Landing Pages untuk Produk:

Setiap produk biasanya memiliki halaman landingnya sendiri. Oleh karena itu, dalam site architecture untuk e-commerce, perlu dipertimbangkan bagaimana menyusun halaman-halaman produk ini secara hierarkis dan bagaimana menghubungkannya satu sama lain serta ke kategori yang relevan.

Optimasi untuk Konversi:

Selain tujuan SEO untuk meningkatkan visibilitas, site architecture untuk e-commerce juga harus dioptimalkan untuk konversi. Ini berarti mempertimbangkan pengaturan halaman checkout, penyusunan produk terpopuler, fitur pencarian yang efektif, dan navigasi yang intuitif untuk mendorong pembelian.

Struktur URL:

URL yang ramah SEO juga penting dalam e-commerce, tetapi dalam beberapa kasus, terutama pada situs e-commerce yang besar, struktur URL mungkin lebih kompleks karena ada banyak kategori dan subkategori. Oleh karena itu, perencanaan struktur URL dengan bijak sangat penting untuk keterbacaan dan SEO.

Berkonsultasi pada jasa SEO profesional mungkin bisa anda pertimbangkan jika ingin melakukan optimasi SEO pada toko online anda.

Pengelolaan Stok dan SKU:

Site architecture untuk e-commerce juga harus memperhitungkan pengelolaan stok dan SKU (Stock Keeping Unit). Ini berarti memastikan bahwa setiap produk memiliki halaman yang relevan, bahkan jika stoknya habis atau produk tersebut tidak lagi tersedia.

Pengoptimalan Gambar dan Deskripsi Produk:

Dalam e-commerce, gambar produk dan deskripsi produk memiliki peran penting dalam proses pembelian. Oleh karena itu, site architecture harus memungkinkan pengoptimalan yang baik dari segi gambar dan deskripsi, termasuk penyusunan kategori dan tata letak halaman produk.

Integrasi dengan Sistem Backend:

Site architecture untuk e-commerce juga harus mempertimbangkan integrasi dengan sistem backend yang kompleks, termasuk sistem manajemen inventaris, sistem pembayaran, dan sistem manajemen pelanggan.

Dengan demikian, meskipun ada banyak prinsip yang sama antara site architecture untuk e-commerce dan SEO biasa, ada juga beberapa perbedaan yang signifikan yang perlu dipertimbangkan untuk memastikan keberhasilan toko online dalam hal keterbacaan, SEO, dan konversi.

Penting untuk belajar lebih dalam tentang optimasi SEO untuk toko online, Jika mengalami kesulitan dan mempertimbangkan untuk menggunakan jasa SEO toko online profesional yang terdekat untuk membantu optimasi Ecommerce anda.